«

»

Oct 11

Cara Cepat dan Mudah Menghitung Subnetting Kelas C

Ip Address di contoh kasus diatas adalah 192.168.1.52 /28 sehingga, Network Addresnya adalah 192.168.1.48 dan Broadcast Address nya adalah 192.168.1.63

Yang barusan kita hitung tadi adalah cara lama menghitung Subnetting 😀

Ok sekarang kita lanjut cara menghitung Subnetting yang sekarang saya gunakan*cara baru, masih menggunakan contoh kasus yang di atas namun menggunakan cara yang sedikit berbeda. Hal pertama yang mesti kita ingat adalah /24 memiliki total IP address sebanyak 256, /28 memiliki total IP address sebanyak 16, dan /30 memiliki total IP address sebanyak 4.

Nilai CIDR

TOTAL IP

/24

256

/25

128

/26

64

/27

32

/28

16

/29

8

/30

4

Kenapa yang mesti di ingat harus 3 prefix ? ya biar mudah aja, cuman klo ingat semua lebih bagus sih J misalkan ada kasus klo prefix /27 total ip nya berapa sih ? ya karena udah hafal /28 total ip nya 16 ya tinggal di tambahin aja 16+16 =32 jadi /27 itu total ipnya 32, terus klo ada kasus lagi misalkan /25 total ip nya berapa sih ? ya tinggal di bagi 2 aja karena udah hafal /24 itu total ipnya 256 ya tinggal di bagi 256 : 2 = 128 jadi /25 total ip nya adalah 128. Mudah kan 🙂

Kita lanjut study kaksus eh kasus Ip Address 192.168.1.52 /28 tentukan Netmasknya, Total Ip, Network, dan Broadcast mari kita manghitung lagi 🙂 Prefix /28 mempunyai jumlah total ip 16 yaitu (0-15) maksudnya ip address 192.168.1.0 – 192.168.1.15  karena di kasus tersebut ip hostnya adalah 52 yaitu 192.168.1.52 sehingga tidak termasuk dalam range ip (0-15) untuk mengetahui 52 termasuk dalam range ip yang mana, caranya adalah 52 di bagi total ip nya yaitu 16 dan hasilnya dikalikan 16 juga sehingga 52 : 16 = 3,25 karena hasilnya koma di genepin aja jadi 3, jadi 3 x 16 = 48 jadi 48 + 15 = 63 sehingga host 52 termasuk dalam range ip (48-63).

TOTAL IP = 16 Network =       192.168.1.48

Ip pertama =   192.168.1.49

Ip Akhir =         192.168.1.62

Broadcast =      192.168.1.63

Netmasknya = 255.255.255.240

di dapat dari 256-16 = 240

Kesimpulan menghitung subnetting menggunakan kedua metode diatas sama-sama mempunyai akurasi hasil yang sama, namun untuk efesiensi waktu dalam perhitungan metode yang baru jelas lebih cepat daripada metode yang lama dan tidak lagi harus menghitung pagar maksudnya 1111111.1111111.1111111.1111000 mirip tiang pagar :p cara baru ini didapat ketika saya mengikuti training di IDN Thank’s buat Pak Dedi yang udah share ilmu nya kemarin semoga berkah dan semoga postingan ini bermanfaat. Jika belum jelas bisa kontak saya hehe 😀 salam.

Sumber 

Incoming search terms:

  • cara menghitung ip address
  • cara menghitung subnetting
  • menghitung subnetting
  • cara menghitung subnet
  • cara menghitung subneting
  • menghitung subnet
  • cara menghitung subnetting dengan cepat
  • cara menghitung netmask
  • menghitung ip address
  • cara menentukan subnet mask

9 comments

1 ping

Skip to comment form

  1. Akhmad Right Brain

    Mantaaaapp..'!!!!
    Terimakasih banget..'!!

  2. ichal

    hay

  3. aneng dedy

    trimakasih,,sangat membantu,,

  4. aneng dedy

    trimakasih.. sangat membantu,,,,,

  5. WAHYU

    OK SIP LAH

  6. romi ft fatur

    thanks ntap jiwa sedhapp….

    1. romi ft fatur

      bagus

  7. romi ft fatur

    dibagusin lg ya bang

  8. romi ft fatur

    jangan lupa di baca ya sob

  9. romi ft fatur

    thank you BOSQUE…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Translate »